banner 468x60

Semua Tim F1 menolak sistem kualifikasi baru

banner 160x600
banner 468x60

Semua tim Formula 1 sudah menyampaikan pendapat kepada para pimpinan balapan motor itu agar kembali ke sistem kualifikasi tahun 2015.

Seruan ke-11 tim itu disampaikan di tengah-tengah berlanjutnya kritik atas sistem kualifikasi yang baru untuk musim 2016, baik itu dari pembalap, tim, petugas, maupun para pendukung.

Presiden FIA, Jean Todt, dan bos komersial, Bernie Ecclestone, ingin menerapkan format yang mencakup kombinasi dua catatan waktu terbaik untuk satu putaran.

Perubahan kualifikasi ini ditempuh karena Ecclestone ingin ‘meramaikan’ balapan, yang menurutnya menjadi amat mudah ditebak.

Bagaimanapun, sistem baru -yang sempat disepakati tim- tidak berjalan seperti yang diharapkan.

Setelah balapan pembuka musim ini di Australia, semua tim sepakat untuk kembali ke sistem kualifikasi 2015 namun Todt menutup kemungkinan itu.

Para tim F1 tidak menyerah dan kembali menyampaikan usulan itu dalam pertemuan saat Grand Prix Bahrain, Minggu 3 April lalu.

Todt dan Ecclestone tidak setuju dan malah menawarkan sistem yang agak berbeda.

Tim tetap tidak senang dan menulis surat dengan mengajukan alasan bahwa F1 sebaiknya kembali ke sistem tahun 2015.

Dengan sistem lama, kualifikasi terdiri dari tiga tahapan dengan tahap pertama dan kedua akan menyingkirkan enam pembalap terlambat dengan 10 pembalap bertarung di tahap ketiga untuk mencatat waktu tercepat.

 

http://www.bbc.com/indonesia/olahraga

Email Autoresponder indonesia
author
No Response

Leave a reply "Semua Tim F1 menolak sistem kualifikasi baru"